Rundiang Ka Makan

Rundiang Ka Makan – Percakapan yang sering terjadi saat menyambut kedatangan Murahpulai seringkali dilakukan dengan bahasa yang tidak mudah dipahami. Namun karena menyangkut upacara adat dan pawai, maka keluarga anak Daro dalam penyambutannya akan diwakili oleh seorang wakil yang biasa memimpin upacara adat tersebut. Saksikan perbincangan yang terjadi saat menyambut kedatangan Murahpulai.

Sungguahpun angku surang – tampek ambo manibokan sambah – nan sarapeknyolah niniak mamak nan gadang basa batuah – alim ulama cadiak pintar – suluah Bendang di nagari langkok jo Bundo Kanduang – amban puro Limapaeh rumah nantiradang dan tangan. parik paga di nagari Ketek indak disabuik namo – Gadang indak yang disarankan gala – nak jo sambah sajo kasadonyo – kami nobleka

Rundiang Ka Makan

Rundiang Ka Makan

” Apo nan menjadi subjek pasambahan – iolah tantangan kita alek nan tibo – Nan saomong kongo – satampuah suruik – sasuai jo janji nan komposisi – Sarato padan nan lah diukue – iolah tibo kami disciko – Kok datang alah basambuik – kok tibo alah bason lah dibao naiak kateh rumah – kok situaklah bakambangka lapiak – alah kami raceeh angah.Baa nan sakarang sekarang nangko – Kok dirantang namuah akhir – Elok dipunta naknyo singkek – Batanyo kami ka sipangka – Jani ado nan sakarang namuah akhir?

Sejarah Pendidikan Daerah Sumatera Barat By Download Bs E

Apo nan adalah manajer kantor angku Sutan Parmato sebelumnya – alah di adaik di pusako – alah taracak diajak alah tasungkuik di limbago – Ibaraik urang batukang – alah dikasih makan pahek – alah dirasuak manjariau – Tapi samatang baitu – yo juo bak pangaja urang tuo- tuo kito – Jikok babiduak banakodo – Jikok bajalan banan tuo – Nak ambo elo kato jo mupakaik – dia ingin irundiang nan saangguak – Mereka malah kabur angku mananti!

Tantangan rundiang alek nan tibo yi indaklah raso kadiulang – Kok bisa bisiak somearan – kenapa sering ke Samo Kalabawan – Baa di kito sesekali – kenapa kato alun bajawek – kok gayuang alon basambuik – Iyo nak tanya sipaik panggang angku Datuak – Baa po dikito pambaryno? Kuharap angkuku lolos.”

” Apo nan wa panitangan de Sutan dek sebelumnya – yolah kato sabananyo – adaik tanyo iyo bajawek – adaik gayuang iyo basambuik – Tantang jawek bakeh si alek – Jalan nan pasa kita ke turuik – ithanga nan golong kita ke tampuahyo – Jikopekund Pulang dan pahami Bakeh Sutan!

Bosnya Sutan Parmato? Maaf untuk menggosok jari – karano lah rasah angku tagak mananti – mengerti bajalan indak sadang saangkat – Jalan babelok bakeh lalu – Baa nan sekarang nanko – manjawek tanyo angku lalu – kami mencari rundiang nan saangguak – Sarato kato nan sagumam ayo bulek lah buliah diurutkan – pitchaklah buliya dilempar – jalan nan pasha juo nan batabuah – labu nan golong juo kito turuik – Jikok batanio lapeh arak – jikok barundiang ubin – Hurtu sabah panggang Sutan!

Batagak Gala Pidato

Kalau itu keputusan Kato – kita lakukan saja – Demi Tuhan, kita tetap di sana – ayo ke Pulo di Siko!

(Acara “sambah Manyambah” berhenti sejenak untuk menikmati santapan yang disiapkan oleh pemilik rumah. Setelah selesai makan, dilanjutkan upacara pemujaan samaba yang tujuannya adalah untuk berpamitan kepada pemilik rumah. .

Bagaimana cara makan iolah sampai minum kyang yang benar – Bagaimana cara minum iolah tibo dinan sajuak – Manjapuik kato nan tingga – Maulang rundiang nan tadi – Bagaimana ado nan tailan dimato – nan takano di ati – kenapa sekarang kita bilang buliah … .

Rundiang Ka Makan

”Kok makan yolah tibo dinan sajuak – Manjapuik kato nan tingga – Maulang rundiang nan sebelumnya – Kok ado nan tailan dimato – nan takano di ati – kenapa baru kita ngomong sekarang…?

Ragam Motif Ukiran Minangkabau By Download Bs E

”  Dahalu bakapa rang ka Makah – sekarang yi tabang jo pasawek – Sebelumnya kato baistinah – Kiniko kato basapek – Disabuik sajo nan paralu – Ya, tantangan kita ada di sana – nan saomong ke satampuah suruik – namonyo urang tasarayo – tasuruahdek angku…

” Bagaimana kami tiba batadaik – ditingkek janjang – ditampiak bandua – langkok jo siriah bacarano – Bagaimana japuik japuik tabao – Sarato jo urang nan kamailingkan…!

Karano itu pintak indak kabaulang – kandak indak kamanduo – Tarimolah baju kita pambaokan – kita mau pakai kapado rang sumando…!

Dengan demikian, perbincangan kedua kelompok akan disela sejenak dengan mengajak para tamu makan atau minum segelas air putih dan mencicipi kue-kue yang disediakan. Setelah selesai makan atau menyantap kue-kue kecil tersebut, pembicara rombongan yang datang kembali memimpin doanya, mengulangi pertanyaan yang telah ditunda sebelumnya.

Rundiang Pasambahan Sitakuak: Mencari Makna Kebenaran Dalam Adat Dan Budaya Lokal

Setelah perwakilan pemilik mengatakan bahwa negosiasi masih berlangsung, perwakilan keluarga menjadi marah dan menjelaskan secara rinci tujuan kedatangan rombongan dalam urutan bicaranya.

Kalimat-kalimat pada baris perkenalan bisa bermacam-macam panjangnya, menceritakan dan menggambarkan kisah kelahiran anak hingga dewasa dan pernikahan, atau menceritakan kisah nenek moyang orang Minang dari puncak Gunung Merapi hingga lautan sedih, dan lain-lain. Namun hal ini tidak ada hubungannya dengan tujuan utama kunjungan kelompok tersebut, hanya untuk menunjukkan ketrampilan orang beriman.

Saat ini, secara tradisional yang utama yang dibicarakan adalah yang berkaitan dengan keempat ketentuan di atas. Setelah keempat sasaran tersebut disampaikan dan diterima oleh perwakilan tuan rumah, maka satu set pakaian yang dibawa oleh tim penerima diberikan kepada tuan rumah untuk segera dikenakan marapulai. Sambil menunggu marapulais berpakaian, upacara dilanjutkan dengan alur persembahan menanyakan judul marapulai. Setelah acara sambah-manyambah ini selesai, dan setelah para marapulai berpakaian dan mengenakan pakaian yang dibawa oleh keluarga anak Daro, maka sebelum rombongan yang terdiri dari sekelompok laki-laki berangkat bersama-sama menuju kediaman anak Daro, para marapulai harus terlebih dahulu meminta berkah. kepada orang tuanya dan keluarganya yang lebih tua dan patut dihormati di kalangan umatnya.

Rundiang Ka Makan

Sebab jika anak laki-laki di Minang menikah, biasanya ia tinggal bersama istrinya, sehingga anak laki-laki yang menikah dikatakan “anak orang lain”. Oleh karena itu, persoalan meminta restu saat pergi ke pesta pernikahan seringkali menjadi perbincangan, dimana yang dilepas dan yang pergi akan menangis. Biasanya pada acara penerimaan marapulais ini pihak keluarga anak daro membawa dua orang remaja putri pengantin baru untuk bekerja sebagai pasumandan yang mendampingi para marapulais mencuci rumah hingga ditaruh di altar setelah upacara pernikahan. Passumandan ini juga didandani dengan pita pakaian khusus dan kepalanya dihiasi hiasan rendah.

Sumbang 12 Bagi Siswi Smk Negeri 1 Ampek Angkek

Pepatah minang agaruyang peribahasa pituah bundo sejarah kerohanian sejarah minangkabau seni lukis tari tambo minangkabau tari minang kode etik tokoh wanita wanita seniman wanita seniman wanita wanita wanita pahlawan wanita wanita masyarakat minangkabau

Ka semarang, ka tiket, ka akses, ka majapahit, ka argo, villa ka, pasambahan ka makan, ka matarmaja, ka bah, ka, ka indonesia, ka singosari

You May Also Like

About the Author: Reza

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *